Youtube Adsense

VS Affiliate Marketing

Ada orang berpendapat begini:

Kalo udah menghasilkan puluhan bahkan ratusan juta per bulan di youtube adsense, ngapain masih jualan? Ngapain masih jadi affiliate?

Nyari uang itu gak ada habisnya, mending nyari bahagia dari pada capek-capek kerja lebih baik senang-senang sama keluarga.

Dia lupa bahwa:

1) Standar kebahagiaan setiap orang itu beda-beda. Bisa jadi ada yang merasa bahagia kalau sibuk beraktivitas, berhasil bantu orang, dapat komisi, mengenal lebih banyak orang, memiliki lebih banyak pengalaman, terkenal dan sebagainya. Jadi tidak melulu nganggur ada uang lalu bahagia.

2) Menjadi affiliate bisa dijalankan santai juga tanpa harus ninggalin keluarga, tanpa harus mengorbankan ibadah. Apalagi kalau memang sudah memiliki list besar dan ada tim yang bantu. Sangat ringan.

3) Youtube Adsense itu sekali kerja bikin video, upload, optimasi, setelah itu ditinggalin juga dapat duit, jadi ini passive income. Gak ada aktivitas kerja lagi disini tinggal gajian rutin aja (selama gak dibanned).

4) Kalaupun mau meningkatkan penghasilan sekaligus alasan keamanan (tidak pakai hanya 1 akun adsense), tinggal duplikasi, bikin akun adsense baru, bikin channel baru, produksi video, upload itu semua pekerjaan monoton yang sangat bisa didelegasikan dengan mudah ke karyawan. Kita bosnya gak terlibatpun bisa.

5) Affiliate itu jualan tapi tidak selalu tentang uang. Bisa diniatkan ibadah, bantu orang menemukan solusi atas masalah mereka.

6) Affiliate marketing juga akan membuat kita mengenal lebih banyak orang, vendor, calon buyer, real buyer bahkan saingan sesama affiliate.

Jadi kesimpulannya dua-duanya bisa dijalankan sekaligus. Sah-sah saja. Youtube Adsense bisa untuk passive income sedangkan Affiliate bisa dijadikan aktif income.

Mau pilih salah satu juga gak masalah, karena hidup kan memang pilihan.

Produk Gratis

Penawaran Terbaru

Artikel Lainnya

Copyright Oralali.com – All Rights Reserved